Manggeku
0

Baper Itu Nggak Sehat. Kok Bisa?

Urusan Hati

Baper alias bawa perasaan adalah salah satu ‘wabah’ yang menjangkit hampir seluruh rakyat Indonesia sejak tahun 2015. Apalagi anak-anak mudanya, beuh, pasti sudah sering nih dengar kata baper. Atau malah pernah dikatain baperan?

Duh, kalah emang kamu orangnya suka baperan, Mangge sarankan untuk berhenti baper secara berlebihan deh! Pasalnya, baper itu nggak sehat. Kok bisa? Mending baca dulu deh..

1. Baper Bikin Makan Hati
Pernah nggak sih, pas sudah baper, sudah nyaman, eh tiba-tiba nggak dikasih kabar sedikitpun? Nah itu dia! Makan hati kan? Hal ini tentu saja nggak baik buat diri sendiri. Oleh karena itu, sikapilah apapun itu dengan biasa-biasa saja. Jangan terlalu berlebihan atau berharap lebih, karena kalau nggak sesuai ekspetasi, kamu bakal makan hati lagi. Huft.

2. Baper Bikin Susah Konsentrasi
Ya, namanya juga baper, bawa perasaan. Dikit-dikit pasti akan terpikir. Nah, ini pasti mengganggu konsentrasimu dalam melakukan suatu hal. Ya, bagus kalau bapermu memang membuahkan hasil alias benar, tapi coba kalau ternyata hanya geer semata? Duh, pasti nyesek kan.

3. Baper Bikin Susah Tidur
Nggak sedikit orang yang kalau sudah baper akan susah tidur saat malam hari. Hal ini tidak hanya berlaku bagi baper kepada lawan jenis, tapi baper kepada hal lainpun juga bisa seperti makanan, fashion dan lainnya. Bayangkan kalau kamu sangat ingin makan tapi kamu sedang dalam proses diet. Yang ada kamu baper kebangetan sama si makanan dan jadi susah tidur karena ngidam makan makanan tadi.

4. Baper Bikin Malu
Duh, ampun deh. Pasti pernah baper sampai dikira seseorang benar-benar suka kepada kita kan? Nah, disaat seperti ini biasanya kita mendekati orang tersebut dengan malu-malu mau. Tapi ya, namanya juga sekedar baper, ternyata doi baik kepada semua orang dan melakukan hal yang sama dengan semua orang, bukan hanya kita. Jadinya? Ya, malu sendiri deh.

Nah, Sahabat, masih mau baper secara berlebihan? Mending stop deh, sebelum keempat hal diatas terjadi padamu.

About author / manggeku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *